Diposkan pada NEWS

SOLID GOLD BERJANGKA | Wall Street Rebound

SOLID GOLD BERJANGKA – Bursa Wall Street Rebound Mengakhiri Dua Penurunan Tajam Berturut

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif setelah anjlok dalam 2 perdagangan terakhir. Juga akan mencermati data persediaan minyak mentah mingguan Amerika Serikat yang dirilis malam nanti yang diindikasikan menurun, yang berarti dapat mengangkat harga minyak dan mendukung kenaikan pasar saham Amerika Serikat .

Bursa Wall Street berakhir rebound pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi setelah dua hari berturut-turut penurunan tajam. Investor menyalahkan pergerakan liar pada kombinasi antara kekhawatiran suku bunga, perdagangan berbasis komputer dan dana volatilitas yang tidak jelas yang menggunakan leverage.

Indeks Dow Jones dibuka dengan harga rendah, kemudian rally sepanjang perjalanan kembali. Dow ditutup menguat 567,02 poin pada level 24,912.77 dan naik sebanyak 600,48 poin. Pada sesi rendahnya turun 567,01 poin. Ini diperdagangkan di kisaran 1.167,49 poin. DowDuPont adalah pemain terbaik di Dow, meningkat hampir 6 persen.

Indeks S & P 500 berakhir 1,7 % lebih tinggi pada 2.695,14 dengan teknologi sebagai sektor dengan kinerja terbaik.

Indeks Komposit Nasdaq naik 2,1 % menjadi ditutup pada 7.115,88.

Pasar Eropa turun. Dax Jerman turun 2,3 %, sementara CAC Perancis 40 turun 2,4 %. Di Asia, Nikkei 225 Jepang anjlok 4,7 %, sementara komposit Shanghai mundur 3,4 %.

Pada hari Senin, Dow turun 1.175,21 poin, sempat turun lebih dari 1.500 poin selama sesi tersebut. Indeks utama lainnya ditutup turun tajam. Aksi jual tersebut mulai dilakukan pada hari Jumat, setelah laporan gaji nonfarm terakhir melihat tingkat kenaikan suku bunga Amerika Serikat dikuatirkan melompat banyak.

Penarikan mundur ini terjadi setelah awal tahun yang melonjak untuk saham. Dow dan S & P 500 meraih rekor tertinggi sepanjang masa serta kenaikan tajam untuk bulan Januari.

Optimisme yang meluas dan berlebihan membuat saham rentan terhadap peningkatan volatilitas karena imbal hasil obligasi telah turun dari posisi terendah mereka,” kata analis”

Meskipun tidak ada berita tertentu yang mendorong indeks Amerika Serikat besar dalam ke merah pada hari Senin, pergerakan baru-baru ini di pasar obligasi telah menambahkan volatilitas dan kekhawatiran terhadap pasar.

Imbal Hasil benchmark 10 tahun diperdagangkan sekitar 2,75 % pada hari Selasa; Ini memulai perdagangan tahun di dekat 2,4 %.

Indeks Volatilitas Cboe – secara luas dianggap sebagai indikator rasa takut terbaik di Wall Street – pecah di atas 50 di awal perdagangan Selasa sebelum meluncur ke posisi 29,69. Ini ditutup pada 37,32 pada hari Senin.

Lonjakan volatilitas juga memicu penjualan besar-besaran pada instrumen volatilitas lainnya.

SOLID GOLD BERJANGKA
Sumber : Vibiznews

Iklan